Renungan Kristen - Khotbah Kristen - Download Lagu Rohani
Terbaru !!
Loading...
Friday, 17 January 2014

Info Post

Baca: Ayub 23:1-17

"Karena Ia tahu jalan hidupku;  seandainya Ia menguji aku, aku akan timbul seperti emas."  Ayub 23:10









Alat uji iman lain, yang terkadang harus dialami anak-anak Tuhan adalah penderitaan.  Penderitaan yang dimaksud dapat berupa krisis keuangan, sakit-penyakit atau tragedi.  Ada dua kemungkinan:  ketika seseorang berada dalam penderitaan ia bisa semakin dekat kepada Tuhan dan berharap penuh padaNya, atau malah semakin menjauh dari Tuhan.

     Mari belajar dari pengalaman hidup Ayub.  Ia harus melewati masa-masa yang begitu menyesakkan yang bisa dikatakan sebagai suatu tragedi.  Dalam waktu sekejap kejadian demi kejadian buruk beruntun terjadi:  anak-anaknya mati, rumahnya terbakar, tubuhnya terkena sakit dan isteri pun meninggalkan dia.  Namun dalam keterpurukannya  "...Ayub tidak berbuat dosa dan tidak menuduh Allah berbuat yang kurang patut."   (Ayub 1:22).  Bagaimana kita?  Saat sesuatu yang buruk menimpa kita seringkali respons kita adalah negatif dengan langsung berkata,  "Tuhan tidak adil.  Ia jahat dan tidak mengasihi aku.  Percuma mengikut Yesus."  Kita tidak pernah berhenti mengeluh dan bersungut-sungut.  Hari ini kita diingatkan:  jangan ada seorang pun yang undur dari iman.  Kalau pun kita harus mengalami kesesakan, berjanjilah untuk tetap setia mengiring Tuhan.

     Begitu juga dengan Paulus, karena Injil Kristus, dia harus mengalami penderitaan dan kesesakan seperti katanya,  "Dalam segala hal kami ditindas, namun tidak terjepit;  kami habis akal, namun tidak putus asa;  kami dianiaya, namun tidak ditinggalkan sendirian, kami dihempaskan, namun tidak binasa."  (2 Korintus 4:8-9).  Paulus tidak kecewa, mundur atau pun lari dari panggilan Tuhan.  Justru ia semakin menyadari betapa indah rencana Tuhan di balik penderitaan yang harus ia tanggung.  Terkadang Tuhan ijinkan kita menderita untuk mencegah agar kita tidak berbuat dosa.  Dan lebih indah lagi, Dia hendak bekerja di dalam kita, karena  "...justru dalam kelemahanlah kuasaKu menjadi sempurna."  (2 Korintus 12:9a).  Pada saat yang tepat jalan-jalanNya yang ajaib dinyatakan atas kita.

"Sekalipun dagingku dan hatiku habis lenyap, gunung batuku dan bagianku tetaplah Allah selama-lamanya."  Mazmur 73:26
Red heart Angel TUHAN YESUS MEMBERKATI Angel Red heart

Semoga melalui posting"Alat uji iman: kesesakan" saudara bisa diberkati

Like, +1, dan Komentar akan membantu kami untuk memberikan yang terbaik untuk saudara.

Comments