Renungan Kristen - Khotbah Kristen - Download Lagu Rohani
Terbaru !!
Loading...
Friday, 14 March 2014

Info Post

Baca: Mazmur 11:1-7

"Apabila dasar-dasar dihancurkan, apakah yang dapat dibuat oleh orang benar itu?"  Mazmur 11:3















Negara Jepang adalah salah satu negara yang rentan bencana gempa.  Kita tahu apabila terjadi bencana gempa yang dahsyat ribuan bahkan jutaan manusia menjadi korban.  Akibat bencana itu gedung-gedung roboh dan hancur, rata dengan tanah.  Oleh karena itu para ahli berusaha bagaimana bisa membangun sebuah gedung yang antigempa, minimal tahan gempa; tidak hanya di Jepang tapi di negara-negara yang lain pun demikian.  Pastinya mereka akan membuat fondasi yang kuat terlebih dahulu supaya bangunan yang hendak didirikan di atasnya juga kuat berdiri.  Jadi, hal terpenting dari suatu bangunan adalah fondasinya.  Kualitas fondasi sebuah bangunan menentukan seberapa kokoh, serta setinggi apa bangunan bisa dibangun di atasnya.

     Kehidupan orang percaya juga diumpamakan seperti sebuah bangunan, yang juga sangat ditentukan oleh kualitas 'fondasi' yang ada.  Apakah yang menjadi fondasi hidup orang percaya?  Alkitab jelas menetapkan bahwa fondasi hidup orang percaya adalah Tuhan Yesus sendiri:  "Karena tidak ada seorangpun yang dapat meletakkan dasar lain daripada dasar yang telah diletakkan, yaitu Yesus Kristus."  (1 Korintus 3:11).  Jadi, yang menjadi fondasi kita bukanlah kartu keanggotaan kita di gereja tertentu, jam terbang pelayanan kita atau jabatan kita di gereja, tetapi hanya Pribadi Tuhan Yesus.  Tuhan Yesus berkata kepada Petrus, "...Engkau adalah Petrus dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan jemaatKu dan alam maut tidak akan menguasainya.  Kepadamu akan Kuberikan kunci Kerajaan Sorga.  Apa yang kauikat di dunia ini akan terikat di sorga dan apa yang kaulepaskan di dunia ini akan terlepas di sorga."  (Matius 16:18-19).  Di sini Tuhan Yesus sedang berbicara tentang gerejaNya.

     Gereja yang 'sejati' tidak dibangun di atas pribadi Petrus, sebagai gambaran tentang keadaan manusia yang mudah goyah dan rapuh seperti kerikil kecil.  Apabila gereja Tuhan dibangun di atas pribadi manusia (Petrus), maka gereja akan menjadi mudah rapuh dan tidak bisa berdiri dengan kokoh.  Ini bisa terlihat dari kehidupan Petrus sendiri yang mudah goyah, bahkan pernah menyangkal Tuhan Yesus sebanyak 3 kali.  Jadi, satu-satunya fondasi yang kuat dan kokoh bagi kehidupan orang percaya adalah batu karang Yesus Kristus.

Sebesar apa pun badai menerpa, gerejaNya akan tetap kokoh di atas fondasi Yesus Kristus!
Red heart Angel TUHAN YESUS MEMBERKATI Angel Red heart

Semoga melalui posting"YESUS KRISTUS: Fondasi Hidup Orang Percaya" saudara bisa diberkati

Like, +1, dan Komentar akan membantu kami untuk memberikan yang terbaik untuk saudara.

Comments