Renungan Kristen - Khotbah Kristen - Download Lagu Rohani
Terbaru !!
Loading...
Saturday, 29 November 2014

Info Post

Baca:  Ibrani 12:1-17

"Karena kita mempunyai banyak saksi, bagaikan awan yang mengelilingi kita, marilah kita menanggalkan semua beban dan dosa yang begitu merintangi kita, dan berlomba dengan tekun dalam perlombaan yang diwajibkan bagi kita."  Ibrani 12:1








Dua ribu tahun lalu Bapa mengutus AnakNya untuk bertanding dalam perlombaan iman.  Bapa tidak memberikan mahkota atau Nama di atas segala nama, dan tidak menjadikan Dia Tuhan atas segala tuan karena Dia adalah AnakNya sendiri.  Tidak!  Bapa memahkotai Yesus, menganugerahi Nama di atas segala nama dan menjadikan Dia Tuhan atas segala tuan karena sebagai manusia Dia telah menyelesaikan dan memenangkan sebuah perlombaan iman, mampu melewati semua ujian, pencobaan dan rintangan.  Apa rahasianya?  Karena Dia memiliki ketaatan yang sempurna.  Dia taat sampai pada titik darah penghabisan untuk menggenapi seluruh rencana dan kehendak BapaNya.  Itulah sebabnya, Yesus  "Anak domba yang disembelih itu layak untuk menerima kuasa, dan kekayaan, dan hikmat, dan kekuatan, dan hormat dan kemuliaan, dan puji-pujian!"  (Wahyu 5:12).

     Sebagai umat tebusan Kristus kita ini adalah peserta perlombaan iman untuk memperoleh hadiah yaitu mahkota kehidupan.  Tuhan Yesus sendiri yang akan memimpin kita dan memberi kekuatan kepada kita sehingga kita beroleh kekuatan untuk menyelesaikan perlombaan itu.  Jadi,  "Marilah kita melakukannya dengan mata yang tertuju kepada Yesus, yang memimpin kita dalam iman, dan yang membawa iman kita itu kepada kesempurnaan,..."  (Ibrani 12:2a).

     Langkah-langkah apa saja yang harus ditempuh supaya kita bisa memenangkan perlombaan iman ini?  Langkah awal yang harus kita lakukan adalah menanggalkan semua beban dan dosa.  Dosa adalah penghalang utama meraih kemenangan!  Penghalang lainnya adalah beban.  Beban dapat menjadi kekuatan yang menghancurkan dan menggagalkan kita dalam perlombaan.  Beban itu dapat berupa kekecewaan, kepahitan, letih lesu, rasa putus asa,  penyesalan dan sebagainya.  Untuk dapat melepaskan segala beban itu kita harus datang kepada Yesus dan belajar kepadaNya  (baca Matius 11:18-30).  Orang yang letih lesu dan berbeban berat pasti tidak dapat berlomba dengan baik.  Elia, nabi Tuhan, nyaris tidak mau melanjutkan tugas pelayanannya  (perlombaan iman)  karena larut dalam keputusasaannya  (baca 1 Raja-Raja 19:4).

Akhirnya Tuhan memulihkan keadaan Elia dan membangkitkan dia dari kegagalan.
Red heart Angel TUHAN YESUS MEMBERKATI Angel Red heart

Semoga melalui posting"Turut Dalam Perlombaan Iman" saudara bisa diberkati

Like, +1, dan Komentar akan membantu kami untuk memberikan yang terbaik untuk saudara.

Comments