Renungan Kristen - Khotbah Kristen - Download Lagu Rohani
Terbaru !!
Loading...
Wednesday, 27 April 2016

Info Post


Baca:  Lukas 9:22-27

"Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya setiap hari dan mengikut Aku."  Lukas 9:23

Kita harus menginginkan Tuhan terlebih dahulu sebelum kita bisa mengikuti Dia.  Jika kita memilih untuk mengikuti Dia kita harus siap untuk menyangkal diri.  Tuhan Yesus sendiri harus menyangkal diri dan melakukan kehendak BapaNya.  Sebagai laskar-laskar Kristus kita tidak akan bisa sepenuhnya mengikuti Dia kecuali kita mau menyangkal diri.  Yesus telah meninggalkan teladan perihal ketaatanNya terhadap kehendak Bapa,  "...bahkan sampai mati di kayu salib."  (Filipi 2:8).  Jika Yesus saja rela mati demi memenuhi kehendak BapaNya, demikian pulalah seharusnya kita.  Pastinya kita tidak harus disalibkan, melainkan harus mematikan segala keinginan daging kita.  Kita harus mematikan semua keinginan pribadi kita dalam perjalanan kita mengikut Dia.  Dikatakan,  "Barangsiapa menjadi milik Kristus Yesus, ia telah menyalibkan daging dengan segala hawa nafsu dan keinginannya."  (Galatia 5:24).  Ketika berbicara tentang kematian Yesus, secara umum kita hanya berpikir tentang kematianNya di kayu salib;  kematian fisik Yesus di kayu salib hanyalah hasil dari kematian atas keinginanNya di taman Getsemani.

     Yesus Kristus menyerahkan keinginan dan kehendak pribadiNya kepada Bapa, dan sebagai gantinya tunduk melakukan keinginan Bapa.  Karena kasihNya kepada kita Kristus rela membayar harga,  "Dia yang tidak mengenal dosa telah dibuat-Nya menjadi dosa karena kita, supaya dalam Dia kita dibenarkan oleh Allah."  (2 Korintus 5:21);  Dia yang datang dari Hadirat Allah dan merupakahn Allah sendiri harus dipisahkan dari Allah Bapa.  Itulah sebabnya Ia berlutut dan berdoa,  "Ya Bapa-Ku, jikalau Engkau mau, ambillah cawan ini dari pada-Ku; tetapi bukanlah kehendak-Ku, melainkan kehendak-Mulah yang terjadi."  (Lukas 22:42).

     Dalam mengikut Tuhan, kita maunya yang enak-enak saja (berkat, kesembuhan, pemulihan), tapi kita tidak mau taat.  Jika kita dimatikan disalibkan dari ambisi kedagingan kita, Roh Kudus akan memiliki kebebaskan untuk berjalan bersama kita dan membentuk kita sesuai kehendak dan rencanaNya.  Karena itu orang Kristen, yang adalah pengikut Kristus, harus mau menyangkal diri, berserah penuh pada kehendak Tuhan dan meneladani Kristus dalam segala hal.

"Setiap orang yang siap untuk membajak tetapi menoleh ke belakang, tidak layak untuk Kerajaan Allah."  Lukas 9:62

Red heart Angel TUHAN YESUS MEMBERKATI Angel Red heart

Semoga melalui posting"Harus Ada Penyangkalan Diri" saudara bisa diberkati

Like, +1, dan Komentar akan membantu kami untuk memberikan yang terbaik untuk saudara.

Comments